Thursday, January 18, 2018

Jangan Sibuk Bisnes Orang Lain

Saya ada satu penyakit. Saya mengaku ini penyakit sebab saya perlu rawatinya. Iaitu penyakit suka menyibuk hal orang lain. Kata mudahnya suka jaga tepi kain orang.


Halnya saya pernah menyibuk tentang bisnes kawan saya. Saya teruja. Memang begitulah sifat saya. Suka lihat kejayaan orang.

Ini seperti apabila melihat orang bermain catur. Ada sahaja langkah yang kita ingin beritahu. Tetapi itulah. Tak patut pun buka mulut.


Saya langgan emel bisnes kawan saya itu. Saya pelik kenapa tidak digunakan pemasaran emel dengan berkesan.


Bahkan pembelian produknya melalui WhatsApp. Padahal boleh guna sepenuhnya untuk website ecommerce.


Pada awalnya emel saya sering dibalas lekeh. Baik. Sebab dia saya kenal, mungkin begitu sifatnya.


Tetapi makin lama makin bagi pandangan saya menjengkelkan sungguh.


Akhirnya saya mengambil keputusan untuk berhenti melanggan emel.


Bahkan saya tak mahu tahu langsung perkembangan bisnesnya. Saya tahu yang membalas emel itu bukanlah CEO syarikatnya. Hanya sebahagian sahabat yang saya kenal.


Tapi itulah. Lebih baik saya buat tak tahu.


Sejak itu saya malas untuk tahu tentang perkembangan bisnes kawan saya itu. Buat tak tahu je.


Kalau ada strategi atau taktik bagus, barulah saya menyibuk. Tapi kalau orang itu sendiri tak mahu dengar atau minta, kita tak perlu pun sibuk.

Sebab nanti jadi sakit hati macam saya ini. Fuh. Memang panas je baca emel balas kawan saya itu.

Tapi itulah pengajaran berbaloi buat saya.


Akhirnya saya sendiri tentang selepas henti langgan. Tidak perlu sibuk hal orang lain. Fokus pada pembangunan bisnes sendiri.










Monday, August 28, 2017

Bekalan Seorang Daie

"Ayuhai ikhwah, apakah bekalan enta sepanjang enta menyampaikan tazkirah dan menjalankan kerja-kerja dakwah ini?" tanya Azlan?

Ketika itu kami duduk bersama berbincang tentang masalah anak usrah kami.

Aku diam tidak terkata. Bukankah bekalan kita ini adalah makanan? Pastikan makan cukup dan buat senaman cukuplah.

Dalam itu barulah kerja dakwah akan berjalan lancar. Bahkan kerja dakwah ini bukankah sama seperti kita buat aktiviti kebaikan yang lain?


Sama seperti kita memberi makan kepada golongan gelandangan. Dengan harapan amal kita itu diterima Allah SWT?


Seperti biasa, aku diam. Itulah sifat aku semulajadi. Aku tidak suka ingin menyampaikan pemikiran aku sendiri.

Azlan menggeleng.


Dalam buku Bekalan